Brasil Melewatkan Peluang untuk CAP Taruhan Olahraga yang Diatur

Brasil Melewatkan Peluang untuk CAP Taruhan Olahraga yang Diatur


Mantan presiden Brasil Jair Bolsonaro menuju keluar pintu tanpa menandatangani RUU yang akan melegalkan taruhan olahraga di negara terbesar keenam di dunia. Kegagalan mantan orang kuat itu untuk bertindak berarti bahwa taruhan olahraga yang diatur akan ditendang ke pemerintahan berikutnya, yang bahkan baru akan menjabat hingga Januari.

Pasar game Brasil saat ini dalam keadaan kacau karena celah hukum yang memungkinkan warga negara Brasil untuk memasang taruhan dengan operator yang tidak berlisensi. Membuat kesepakatan menjadi lebih manis, bagi konsumen, adalah bagian lain dari celah yang juga membuat orang Brasil melewatkan pembayaran pajak atas taruhan ilegal tersebut.

Mengatakan bahwa situasi ini membuat pemerintah Brasil menyisakan sejumlah uang di atas meja adalah pernyataan yang meremehkan. Diperkirakan bahwa taruhan olahraga yang diatur dapat menghasilkan sebanyak $3,4 miliar per tahun hanya dalam beberapa tahun.

Undang-undang yang gagal ditandatangani Bolsinaro sebenarnya telah disahkan oleh legislator pada tahun 2018, tetapi sejak saat itu berada dalam ketidakpastian. Beberapa pengamat berpendapat bahwa Bolsinaro telah menahan diri untuk memajukan perjudian yang diatur dalam upaya untuk menenangkan legiun pengikut Kristen fundamentalisnya.

Seandainya disahkan, RUU tersebut akan memberikan pengawasan kepada Kementerian Ekonomi Brasil terhadap pasar taruhan olahraga yang diatur dan menciptakan sistem lisensi yang bertujuan untuk membatalkan pasar gelap.

Dukungan untuk taruhan olahraga yang diatur tinggi di Brasil, baik di antara populasi maupun dengan anggota parlemen seperti André Gelfi, Mitra Pelaksana Brasil untuk Betsson yang berbasis di Swedia yang diungkapkan dalam komentar yang dilaporkan oleh Covers.com mengatakan, “Tidak ada yang menentang undang-undang. Sebagian dari pemerintah menginginkannya, operator menginginkannya, dan sepak bola juga menginginkan keamanan ini. Hari ini kami adalah pengiklan besar, dan semua orang mengangkat masalah ini karena mereka menginginkan kepastian hukum untuk industri ini.”

Meskipun Bolsinaro gagal bertindak, kemungkinan penggantinya, Lula da Silva akan melanjutkan RUU tersebut begitu dia menjabat.

Author: Gerald Powell