MP Aussie Mendorong Larangan Loot Box

Regulator Aussie Menargetkan Afiliasi Nakal


Kotak jarahan video game adalah “gerbang berbahaya untuk perjudian yang banyak digunakan untuk menargetkan anak-anak”. Begitulah cara Andrew Wilke, seorang anggota parlemen independen dari Tasmania melihat fitur video game yang banyak digunakan dan dia bertujuan untuk menutup akses loot box ke anak-anak Australia.

Awal pekan ini, Wilke memperkenalkan undang-undang yang akan mengubah sistem peringkat video game Australia saat ini sehingga warga Australia di bawah umur tidak dapat lagi secara legal membeli video game dengan kotak jarahan di dalamnya dengan mengubah Undang-Undang Klasifikasi (PubIicatioDS, Film, dan Game Komputer) Austrlia 1995. RUU Wilke juga akan mengharuskan pembuat game untuk memberi label dengan jelas fakta bahwa sebuah game menawarkan kotak jarahan.

Jadi ada apa dengan kotak jarahan yang membuat Wilke terjaga di malam hari? Dalam pandangannya, ada garis langsung dari kotak rampasan masa kanak-kanak hingga masalah perjudian. Lebih buruk lagi, kata Wilke, kebanyakan orang tua tidak tahu tentang bahaya kotak jarahan.

Dalam komentar baru-baru ini yang dilaporkan oleh iGaming Business, Wilke menguraikan tampilan kotak jarahannya dengan mengatakan, “Banyak orang tua mungkin tidak tahu bahwa kotak jarahan ditampilkan dalam game seperti Star Wars, Call of Duty, FIFA, dan bahkan Mario Kart. Memang, penelitian oleh Australian Gaming Council menemukan 62% dari game terlaris berisi kotak jarahan dan semua anak muda yang disurvei telah memainkan game yang menampilkan kotak jarahan.

“Yang mengganggu, penelitian ini juga menemukan bahwa anak muda yang menggunakan kotak jarahan lebih cenderung berjudi dalam 12 bulan terakhir,” tambahnya.

Ini bukanlah serangan pertama Wilke terhadap kejahatan perjudian. Orang Tasmania telah membuat nama untuk dirinya sendiri sebagai advokat anti-perjudian dan telah bekerja di masa lalu untuk membatasi akses orang Australia ke pokies.

Author: Gerald Powell