UKGC Mencapai In Touch Games dengan Denda £6,1 Juta

UKGC Menerbitkan Standar untuk 'Transfer Panas'


Komisi Perjudian Inggris (UKGC) memukul In Touch Games dengan denda besar-besaran £6,1 juta ($7,5 juta USD) untuk sejumlah tanggung jawab sosial dan kegagalan anti pencucian uang (AML). Denda besar Touch Games tidak hanya mencerminkan betapa seriusnya UKGC mengambil tanggung jawabnya akhir-akhir ini, tetapi juga mencerminkan fakta bahwa ini bukan putaran pertama perusahaan dengan Komisi.

Komisaris menemukan bahwa In Touch Games, yang mengoperasikan 11 situs yang menghadap ke Inggris termasuk Bonusboss.co.uk, Drslot.co.uk, Cashmo.co.uk dan Slotfactory.co.uk, telah melanggar peraturan tanggung jawab sosial dengan tidak menindaklanjuti pelanggan bendera merah secara tepat waktu. Perusahaan juga didakwa gagal memverifikasi sumber pendanaan pemain dengan cara yang berarti.

Di sisi AML, laporan Komisi menemukan bahwa In Touch Games tidak hanya melanggar aturan Inggris, tetapi juga gagal menegakkan kebijakannya sendiri secara konsisten. Salah satu contohnya termasuk kasus pemain yang menyetor $10.000 selama 12 bulan tanpa memverifikasi sumber dana.

Sayangnya untuk In Touch Games, besarnya denda yang dijatuhkan kepada mereka merupakan cerminan dari kegagalan berkelanjutan untuk menangani tanggung jawab sosial dan masalah AML. Ini sebenarnya denda besar ketiga yang diterima perusahaan dari Komisi hanya dalam empat tahun terakhir yang mencakup penyelesaian £2,2 juta ($2,71 juta USD) pada tahun 2019 dan denda dan peringatan £3,4 juta ($4,1 juta USD) pada tahun 2021.

Rekam jejak yang tidak menguntungkan itu lebih dari cukup untuk Direktur Eksekutif Operasi Komisi, Kay Roberts, yang menyimpulkan seluruh situasi dalam siaran pers baru-baru ini dengan mengatakan, “Mengingat sejarah kegagalan operator ini, kami berharap dapat melihat peningkatan yang signifikan ketika kami melakukan penilaian kepatuhan yang direncanakan. Mengecewakan, meskipun banyak perbaikan telah dilakukan, masih banyak yang harus dilakukan.

“Denda 6,1 juta poundsterling ini menunjukkan bahwa kami akan mengambil tindakan penegakan hukum yang meningkat di mana kegagalan berulang dan semua pemegang lisensi harus sangat menyadari hal ini.”

Author: Gerald Powell